CARI SESUAI KEBUTUHAN

Pengertian Tsunami, Penyebab Tsunami dan Macam-macam Tsunami

Pengertian Tsunami, Penyebab Tsunami dan Macam-macam Tsunami

Pengertian Tsunami, Penyebab Tsunami dan Macam-macam Tsunami

Pengertian Tsunami

Tsunami merupakan gelombang air laut besar yang dipicu oleh pusaran air bawah laut karena pergeseran lempeng, tanah longsor, erupsi gunungapi, dan jatuhnya meteor. Tsunami dapat bergerak dengan kecepatan sangat tinggi dan dapat mencapai daratan dengan ketinggian gelombang hingga 30 meter.

Tsunami sangat berpotensi bahaya meskipun tsunami ini tidak terlalu merusak garis pantai. Gempa yang disebabkan pergerakan dasar laut atau pergeseran lempeng yang paling sering menimbulkan tsunami. Pada tahun 2006 Indonesia mengalami tsunami dahsyat setelah gempabumi berskala 8.9 SR terjadi di sekitar Aceh. 

Area yang memiliki risiko tinggi jika gempa bumi besar atau tanah longsor terjadi dekat pantai gelombang pertama dalam seri bisa mencapai pantai dalam beberapa menit, bahkan sebelum peringatan dikeluarkan. Area berada pada risiko yang lebih besar jika berlokasi kurang dari 25 meter di atas permukaan laut dan dalam beberapa meter dari garis pantai.

Jenis-Jenis Tsunami

1. Tsunami jarak dekat (lokal); terjadi 0-30 menit setelah gempa.

Jarak pusat gempa ke lokasi ini sejauh 200 km. Besar kemungkinan bahwa daerah di sekitar gempa bumi merasakan atau bahkan merusak bangunan. Tanda-tanda sebelum terjadi tsunami adalah getaran kuat dan sering diikuti oleh pasang surut air laut. Tanda-tanda ini diperbesar dengan sistem peralatan yang dilengkapi dengan alarm.

2. Tsunami jarak menengah; terjadi 30 menit-2 jam setelah gempa

Jarak pusat gempa ke lokasi ini sejauh 200 km sampai 1.000 km. Ada kemungkinan bahwa daerah di sekitar jarak ini merasakan juga gempa dengan intensitas II sampai V MMI (Modified Mercalli Intensity). Tanda-tanda sebelum terjadi tsunami adalah getaran kuat dan sering diikuti oleh pasang surut air laut. Sistem peralatan daerah ini juga sama dengan daerah di atas, namun sistem peralatan mungkin lebih banyak berperan karena getaran tidak terlalu keras. Tanda-tanda ini juga diperbesar dengan sistem peralatan yang dilengkapi dengan alarm.

3. Tsunami jarak jauh; terjadi lebih dari dua jam setelah gempa

Jarak lokasi daerah ini dari pusat gempa lebih dari 1.000 km, karena itu kecil kemungkinan daerah ini merasakan gempa. Namun masih mungkin terjadi pasang surut sebelum gelombang tsunami datang. Sistem peralatan daerah ini tidak perlu dilengkapi dengan accelerograph, kecuali daerah ini juga termasuk daerah rawan tsunami jarak dekat. Peralatan yang diperlukan untuk daerah ini adalah Tremors yang sudah dipasang di Stasiun Geofisika Tretes.

Faktor yang mempengaruhi tinggi tsunami

1. Bentuk pantai; Refraksi adalah transformasi gelombang akibat adanya perubahan geometri dasar laut. Di tempat di mana terjadi penyempitan maka akan terjadi konsentrasi energi, sehingga tinggi gelombang di tempat itu akan membesar.

2. Kelandaian Pantai; Jarak jangkauan tsunami ke daratan juga sangat ditentukan oleh terjal dan landainya morfologi pantai, di mana pada pantai terjal tsunami tak akan terlalu jauh mencapai daratan karena tertahan dan dipantulkan kembali oleh tebing pantai, sementara di pantai landai tsunami menerjang sampai beberapa kilometer masuk ke daratan. Bila tsunami menjalar ke pantai maka ia akan mengalami perubahan kecepatan, tinggi dan arah, suatu proses yang sangat kompleks meliputi shoaling, refraksi, difraksi, dan lain-lain. Shoaling adalah proses pembesaran tinggi gelombang karena pendangkalan dasar laut. Gempa bumi biasanya terjadi di dekat pertemuan lempeng benua dan samudera di laut dalam, lalu menjalar ke pantai yang lebih dangkal. Aliran ini akan teramplifikasi ketika mendekati daratan akibat efek shoaling. Difraksi adalah transformasi gelombang akibat ada tidaknya bangunan atau struktur penghalang. Ini terjadi bila gelombang terintangi sehingga dipantulkan kembali. Suatu bangunan tegak dan padat akan lebih mampu memecah daripada yang miring dan tembus air. Pembangunan tembok laut (breakwater) seperti di Jepang, memang efektif menghalangi terjangan tsunami.

3. Vegetasi dan struktur penghalang di sekitar pantai; Kekuatan hutan pantai meredam tsunami makin terbukti jika hutan semakin tebal, misalnya hutan dengan lebar 400 meter dihantam tsunami dengan ketinggian tiga meter maka jangkauan run up tinggal 57 persen, tinggi genangan setelah melewati hutan pantai tersisa 18 persen, arus tinggal 24 persen.

4. Arah gelombang tsunami; Gelombang tsunami yang datang dengan arah tegak lurus dengan pantai tentu akan menyebabkan tinggi gelombang tsunami lebih tinggi jika dibandingkan tinggi gelombang tsunami yang datang dengan arah sejajar atau dengan sudut tertentu. Seperti datang dari arah barat, timur, barat daya ataupun dari arah tenggara.
5. Efek pemantulan dari pulau lain; Gelombang tsunami yang terjadi tidak langsung berasal dari sumbernya, akan tetapi terjadi karena akibat adanya pemantulan gelombang dari sekitar pulau yang terkena dampak gelombang tsunami. Hal ini pernah terjadi di pulau Babi, yang mana pulau tersebut diterjang gelombang tsunami akibat dari pemantulan dari pulau disekitar pulau Babi.

Apa yang dilakukan sebelum dan pada saat terjadi tsunami:

1. Nyalakan radio untuk mengetahui apakah tsunami terjadi setelah adanya gempabumi di sekitar wilayah pantai.
2. Cepat bergerak ke arah daratan yang lebih tinggi dan tinggal di sana sementara waktu.
3. Jauhi pantai. Jangan pernah menuju ke pantai untuk melihat datangnya tsunami. Apabila Anda dapat melihat gelombang, anda berada terlalu dekat. Segera menjauh.
4. Waspada- apabila terjadi air surut, jauhi pinggir pantai. Ini merupakan salah satu peringatan tsunami dan harus diperhatikan.
 
Apa yang dilakukan setelah terjadi tsunami:

1. Jauhi area yang tergenang dan rusak sampai ada informasi aman dari pihak berwenang.
2. Jauhi reruntuhan di dalam air. Hal ini sangat berpengaruh terhadap keamanan perahu penyelamat dan orang-orang di sekitar.
3. Utamakan keselamatan dan bukan barang-barang Anda.

Penyebab tsunami

Ada beberapa faktor yang bisa menyebabkan tsunami terjadi. Berikut faktor-faktor penyebab tsunami dikutip dari laman resmi PBB: 

Gempa 
Gempa bisa memicu terjadinya bencana tsunami, tapi tidak semua gempa. Gempa yang terjadi di bawah laut bisa menyebabkan tsunami terjadi.  Saat lempengan samudra bertemu dengan lempengan benua atau lempengan samudera lain, bisa membuat tsunami terjadi.  Tsunami bisa terjadi jika gempa yang muncul berada di atas 5,5 skala Richter. Gempa juga merupakan gempa dangkal yang berjarak kurang dari 70 km dari daratan. 

Longsoran
Penyebab tsunami bisa berasal dari longsoran di dekat pantai. Longsoran tersebut akan mendorong air laut.  Dari dorongan tersebut tercipta gelombang besar yang bisa menyapu daratan. Longsoran di bawah laut juga berpotensi menyebabkan tsunami.

Erupsi gunung berapi 
Selain gempa, erupsi gunung berapi juga bisa memicu gelombang tsunami. Muntahan erupsi yang masuk di laut menyebabkan air laut terdorong.  Dorongan dari air laut kemudian menciptakan gelombang besar yang berbahaya. Tsunami akibat letusan gunung terjadi saat erupsi Gunung Krakatau. Erupsi Gunung Krakatau pada 26 Agustus 2883, menyebabkan tsunami setinggi 41 meter. Tsunami ini juga memakan korban jiwa hingga 36,417 orang.

Tanda-tanda terjadinya tsunami

Sebelum tsunami terjadi, ada beberapa tanda-tanda yang biasa muncul. Dikutip dari Pusat Informasi Tsunami UNESCO, berikut tanda-tanda dari tsunami: Gempa yang terjadi di dekat pantai atau laut Jika Anda berada di dekat pantai dan merasakan getaran gempa, segera menjauh. Gempa yang terjadi di lepas pantai bisa memicu terjadinya tsunami.  Segera menjauh dari pantai atau laut dan tetap update informasi dari instansi terkait. 

Air laut yang menyusut hingga dasar laut terlihat  Salah satu tanda tsunami adalah menyusutnya air di lepas pantai. Menyusutnya air laut menyebabkan dasar pantai terlihat.  Jika Anda melihat fenomena ini, segera menjauh dan cari tempat yang tinggi. Gelombang tsunami akan datang tidak lama setelah air laut menyusut drastis.