Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Sistem, Unsur dan Substansi Budaya

Masbabal.Com - Sistem budaya merupakan komponen dari kebudayaan yang bersifat abstrak dan terdiri dari pikiran-pikiran, gagasan, konsep, serta keyakinan dengan demikian sistem kebudayaan merupakan bagian dari kebudayaan yang dalam bahasa Indonesia lebih lazim disebut sebagai adat istiadat.

substansi kebudayaan dan contohnya contoh substansi budaya sistem budaya materi substansi kebudayaan sebutkan beberapa substansi dari kebudayaan unsur-unsur kebudayaan apa substansi isi utama dari kebudayaan perwujudan kebudayaan

Tiap-tiap unsur kebudayaan itu dapat diperinci menjadi unsur-unsurnya yang lebih kecil hingga beberapa kali. Dengan metode Raplh Linton pemerincian dapat dilakukan hingga empat kali. Karena serupa dengan kebudayaan dalam keseluruhan, setiap unsur kebudayaan universal itu juga mempunyai tiga wujud, yaitu wujud sistem budaya, wujud sistem sosial, dan wujud kebudayaan fisik sehingga pemerincian dari ketujuh unsur tersebut masing-masing harus juga dilakukan mengenai ketiga wujud tersebut.

Substansi utama kebudayaan merupakan wujud abstrak dari segala macam ide dan gagasan manusia yang bermunculan di dalam masyarakat yang memberi jiwa kepada masyarakat itu sendiri, baik dalam bentuk atau berupa sistem pengetahuan, nilai, pandangan hidup, kepercayaan, persepsi, dan etos kebudayaan

Sistem, Unsur dan Substansi Budaya
A. Sistem Budaya
Kata system berasal dari bahasa Yunani, yaitu systeme yang berartii seperangkat elemenelemen (bagian-bagian) yang bekerjasama secara teratur. Konsep system dapat ditujukan kepada : organisasi, kumpulan, himpunan, organ tubuh dan seterusnya. Menurut Emile Durkheim masyarakat merupakan suatu system, yaitu system social budaya karena didalam masyarakat itu terdiri dari individu-individu yang melalku kegiatan, kebiasaan, tata cara sehingga terbentuk kesatuan. Dengan demikian system social budaya adalah unsure-unsur social budaya yang saling berkaitan dengan yang lain secara teratur, sehingga tercipta tata kelakuan yang serasi bagi masyarakatnya.

Sistem budaya merupakan komponen dari kebudayaan yang bersifat abstrak dan terdiri dari pikiran-pikiran, gagasan, konsep, serta keyakinan dengan demikian sistem kebudayaan merupakan bagian dari kebudayaan yang dalam bahasa Indonesia lebih lazim disebut sebagai adat istiadat. Dalam adat istiadat terdapat juga sistem norma dan di situlah salah satu fungsi sistem budaya adalah menata serta menetapkan tindakan-tindakan dan tingkah laku manusia. Sistem kebudayaan suatu daerah akan menghasilkan jenis-jenis kebudayaan yang berbeda.

Jenis kebudayaan ini dapat dikelompokan kedalam 2 yaitu:
Kebudayaan material. Kebudayaan material antara lain hasil cipta, karsa, yang berwujud benda, barang alat pengolahan alam, seperti gedung, pabrik, jalan, rumah dan sebagainya.
Kebudayaan non-material merupakan hasil cipta, karsa, yang benwujud kebiasaan, adat istiadat, ilmu pengetahuan dan sebagainya. Non-material antara lain adalah :
(1) Cara (usage)
(2) Volkways (norma kelaziman/kebiasaan).
(3) Mores (Norma tata kelakuan / norma kesusilaan).
(4) Norma adat istiadat (custom).
(5) Norma hukum (Laws).
(6) Mode (fashion). Baca : Jenis Kebudayaan Non Material

B. Unsur-unsur Kebudayaan
Adanya perbedaan wujud kebudayaan antara satu budaya dengan budaya lain , disebabkan karena dalam masyarakat terdiri atas berbagai unsure, baik yang besar maupun yang kecil yang membentuk satu kesatuan. Ada banyak pendapat tentang unsure-unsur yang membentuk suatu kebudayaan.
1. Melville J. Herskovits, unsure-unsur kebudayaan terdiri atas sebagai berikut :
a. alat-alat teknologi
b. system ekonomi;
c. keluarga;
d. kekuasaan politik

2. Bronislaw Malinowski, menyebutkan unsure-unsur kebudayaan, sebagai berikut:
a. system norma-norma yang memungkinkan kerjasama antar anggota masyarakat agar menguasai alam sekelilingnya;
b. organisasi ekonomi;
c. alat-alat dan lembaga-lembaga atau petugas-petugas untuk pendidikan, perlu diingat bahwa keluarga adalah lembiga pendidikan yang utama;
d. organisasi kekuatan

3. C. Kluckhohn, berpendapat bahwa terdapat tujuh unsure kebudayaan yang bersifat universal (cultural universal), artinya ketujuh unsure ini dapat ditemukan pada semua kebudayaan bangsa di dunia, yaitu:
a. system religi
b. system pengetahuan
c. system matapencaharian hidup
d. system peralatan hidup atau teknologi
e. organisasi kemasyarakatan
f. bahasa
g. kesenian

Tiap-tiap unsur kebudayaan itu dapat diperinci menjadi unsur-unsurnya yang lebih kecil hingga beberapa kali. Dengan metode Raplh Linton pemerincian dapat dilakukan hingga empat kali. Karena serupa dengan kebudayaan dalam keseluruhan, setiap unsur kebudayaan universal itu juga mempunyai tiga wujud, yaitu wujud sistem budaya, wujud sistem sosial, dan wujud kebudayaan fisik sehingga pemerincian dari ketujuh unsur tersebut masing-masing harus juga dilakukan mengenai ketiga wujud tersebut.

Wujud system budaya dari unsur kebudayaan universal berupa adat dan pada tahap pertamanya adat dapat diperinci lagi menjadi beberapa kompleks budaya. Kompleks budaya dapat diperinci lagi menjadi menjadi tema budaya. Akhirnya pada tahap ketiga tiap tema budaya dapat diperinci dalam gagasan. Baca : Tentang Substansi Utama Budaya

Sumber

Berlangganan via Email