Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Botani dan Komposisi Bawang Merah | Budidaya Pertanian Bawang

Pertanian - Bawang merah merupakan jenis bawang yang paling banyak pemakaiannya. Karena kuantitas pemakaian umbi bawang merah ini sangat besar maka tanaman bawang merah banyak diusahakan di seluruh Indonesia. Karena kuantitas konsumsi bawang merah yang juga sangat besar maka umbi bawang merah ini potensial untuk dikembangkan sebagai “health food suplement”. Botani dan Komposisi Bawang Merah | Budidaya Pertanian Bawang.

Botani dan Komposisi Bawang Merah - Budidaya Pertanian Bawang
Bawang Merah
Bawang merah mempunyai daun agak bulat, lurus memanjang, berlubang pada bagian tengahnya seperti pipa dan memiliki umbi yang tersusun atas lapisan-lapisan pelepah daun yang bervariasi bentuk, ukuran dan warnanya untuk masing-masing varietasnya.

Tanaman bawang merah sebenarnya merupakan tanaman semusim. Tanaman bawang merah dapat ditanam sepanjang tahun asalkan ditanam di dataran rendah yang suhunya ± 30 C dan dilakukan pemeliharaan secara teratur. Sedangkan waktu tanam yang baik yaitu pada musim kemarau antara Mei-Juni. Bawang merah mampu tumbuh pada dataran rendah sampai ketinggian 800 meter dari permukaan laut. Bawang merah membutuhkan iklim yang kering, tanah yang subur, tanah lempung campur pasir dan gembur yang mampu meneruskan air.

Selama persiapan penanaman, tanah ini selanjutnya dibuat bedengan-bedengan selebar 1-1.25 m dan tinggi 30 cm dengan selokan diantara bedengan dan selokan sekeliling petak. Panjang bedengan dan selokan tergantung pada luas tanah. Penanaman bibit baru dilakukan pada akhir musim hujan atau menjelang akhir musim kemarau.

Pemeliharaan tanaman yang dilakukan meliputi penyiraman, penyiangan, pendangiran dan pemupukan. Tanaman bawang merah yang baik tumbuh secara merata pada keseluruhan petak dengan daun yang berwarna hijau tua kebiruan. Tanaman bawang merah dapat dipanen setelah berumur 60 hari. Bawang merah siap dipanen pada pada saat daun mulai menguning kemudian melayu dan umbi mulai menguning. Pemungutan umbi tanaman dilakukan dengan mencabut seluruh tanaman dari tanah atau membongkar tanah itu sama sekali. Bawang merah ini selanjutnya diperam selama 1 – 2 hari, kemudian dijemur dan diikat. Umbi dengan daun yang sudah kering dapat disimpan ditempat yang teduh dan kering untuk waktu yang lama.

Bawang merah merupakan tanaman famili Liliaceae yang terdiri dari lebih dari 500 spesies. Komponen sulfur yang paling banyak terkandung dalam tanaman bawang adalah dari kelompok allyl, sehingga bawang dinamakan Allium. Diduga tanaman ini berasal dari Asia Tengah, Barat dan Mediterania yang kemudian diusahakan secara luas di daerah-daerah Asia yang beriklim tropis. Bawang merah termasuk jenis bawang yang paling banyak dibudidayakan oleh petani di Indonesia selain bawang putih. Bawang merah juga merupakan salah satu jenis bawang yang paling aman dikonsumsi masyarakat luas.

Kondisi pertumbuhan, waktu panen, penyimpanan dan pengolahan merupakan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kandungan gizi bawang. Kandungan gizi dari bawang merah serta bagian yang dapat makan dapat dilihat pada Tabel dibawah ini.

Kandungan zat gizi Allium cepa var. aggregatum per 100 g bagian yang dapat dimakan.
Kandungan gizi dari bawang merah serta bagian yang dapat makan

Berlangganan via Email